Hiks, Makananku Hambaaaaarrrrrr….

Posted: July 20, 2010 in Kisah

Setelah minggu pertama yang efektifnya hanya 5 hari ternyata berat saya turun 2 kg, waaaah terbakarlah semangat ini. Thanks ya Allah, saya pun mulai gerilya. Mulai masak sayur sendiri, isinya irisan wortel, kol, tanpa ditumis. Jadi dibening gitu deh, dengan irisan bawang, cabe, lalu perasan lemon. Awalnya semangat tuh makan demikian. Lauk pun saya rebus doang tanpa bumbu. Sudahlah yang penting telah bertekad, maka kudu jalan!

Ternyata nggak mudah, apalagi di rumah masaknya ya teteeuup yang nikmat-nikmat. Ayam goreng tepung, ikan tongkol cabe hijau, ayam balado, whuaaaa beda banget sama makanan saya yang hambaaarrrr. Itu saja saya pakai sambel botol biar ada rasa, meski jadi was-was… nih sambel botol kalorinya berapa yak?

Bisa dibayangin nggak tersiksanya saya harus makanan hambar gituh. Habis mau numis ngeri sama minyak gorengnya. Mau makan ayam goreng tepung, wadoohh, sama saja nggak menerapkan pola makan sehat dwooong. 

Ririe sudah bilang sama saya harus ada satfreediet, maksudnya hari Sabtu libur diet, boleh makan kesukaan kita asal porsi standar, nggak bar-bar. Cuma karena baru mulai program, saya memutuskan nggak satfreediet dulu. Nanti deh, pikir saya.

Ugh, awal-awal bete beerrraaattttt. Malah minggu berikutnya timbangan saya cuma turun setengah kilo lagi. What?! Minggu pertama yang notabene hanya 5 hari turun 2kg, lah, ini seminggu full udah jaga makan, body slendernya bahkan udah saya tambah jadi 2.500 ayunan sekali gerak, kenapa cuma setengah kilo? tegaaanyyaaa.

“Rieeee… hiks masa cuma setengah kilo si minggu ini?” keluh saya via BBM. “Rasanya sia-sia deh.” Iyalah, saya pikir kalau kerja keras begini cuma turun setengah kilo, mendingan kayak dulu dweh, stabil timbangan.

Ririe pun mengecam saya,”Plisss deeeh, elo baru mulai diet berapa minggu sih? baru minggu kedua kan? Udah gw bilang syaratnya berhasil tuh: disiplin, komitmen, dan SABAR!” 

Pingin udahan dweeeh. Hihihi… lucu juga kalau dipikir-pikir, betapa saya ingin cepat menyerah karena hasilnya nggak sesuai ekpektasi saya. Cuma saya emoh kembali ke 75kg, dengan berat 72,5 kg itu rasanya perut udah enak banget deh kempesan. Terasa loh kempesnya. Maka… Bismillah… saya bulatkan lagi tekad saya untuk melanjutkan,”Please Allah turun 5 kg aja dulu, saya pengen ngerasain hik hik hik,” saya memohon.

Tahan-tahanin deh makanan hambar. Saya pikir learning by doing deh. Kalau mau makan sehat yang enak ya biayanya bisa double, saya harus realistis. Ini saja biaya hidup sudah tambah dengan stok buah setiap saat, belum lagi beli oatmeal, susu low fat, buat sarapan. Itu makanya saya nggak ngegym. Meski ngegym lagi trend, saya pikir ngegym butuh komitmen tinggi.

Kalau dekat rumah sih murah ya, 100 ribuan bisa 3x seminggu, khusus cewek pula. Sebetulnya tahun lalu pas Ramadhan saya pernah ikut fitnes/aerobik di sana, bulan puasa saya bela-belain, namun gara-gara liburan lebaran, trus setelahnya saya pelesiran ke Karimunjawa, sudahlah… bablas liburne.

Selain itu, karena pekerjaan, apalagi kalau menjelang deadline, mood lagi asyik, bisa bete tuh diputus. Coz, meskipun dekat, tetap aja butuh setengah jam by motor untuk menjangkaunya. Lalu aerobik setengah jam, setelahnya cardio pakai alat, atau sauna, lalu pulang, total waktu dibutuhkan 2 jam. Wah pemborosan. Sempat kepikiran ikutan Fitnes First  (FF) di Cibubur Junction, kendati bulanannya lebih mahal tapi kan ada personal trainernya, bisa tanya-tanya lebih detail soal program. Saya pikir, ikut FF barang 3 bulan buat belajar, lalu balik ke tempat fitnes dekat rumah.

Namun setelah ditimbang-timbang lagi, saya nggak yakin bisa memaksakan diri keluar tiga kali seminggu untuk ngegym. Thus, katanya nih kalau udah ngegym lalu mandeg, tubuh bisa bengkak lebih cepat. Entah bener entah kagak. Pokoke saya putuskan memanfaatkan yang ada dulu di rumah dan lihat bagaimana hasilnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s